Gatomon - Digimon

Jumat, 24 Desember 2010

teknologi pendidikan di pendidikan tinggi


Nama Kelompok:
1. Rizky Ariyanti(1215106061)
2. Melinawati(1215106072)
3. Suci Utari ( 1215106089)
4. Fany Wulan Nengrum (1215106064)
5. Fathia Fairuza Hanum (1215106078)


KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas karunia-Nya kami dapat menyelesaikan sebuah makalah yang sederhana ini yang mengenai Teknologi Pendidikan di Pendidikan Tinggi. Kami juga mengucapkan Terima kasih banyak kepada Prof.Dr Yusufhadi Miarso, M.Sc.Ed atas kesabarannya dalam menuntun kami dalam perkuliahan serta waktu yang telah diberikan dan bantuannya dalam penyusunan makalah ini .Kami menyadari bahwa makalah yang kami buat ini, masih memiliki kesalahan, dan kekurangan-kekurangan, oleh karena itu kami memerlukan kritik yang membangun dan saran yang dapat kami jadikan perbaikan di masa-masa mendatang. Demikianlah yang dapat saya sampaikan, semoga makalah yang sederhana ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua. Amien..


JAKARTA, 17 DESEMBER 2010



TIM PENYUSUN



Teknologi pendidikan di pendidikan tinggi
Pengertian Pendidikan Tinggi
Pendidikan Tinggi adalah jenjang pendidikan setelah pendidikan menengah yang menekankan pada pengembangan kemampuan akademik dan keterampilan profesional sebagai bekal untuk memasuki dunia kerja.
Perguruan tinggi adalah jenjang pendidikan terakhir setelah TK, SD, SMP, SMA. hingga saat ini terdiri dari gelar diploma (setau saya D1 sampai D3), S1 (sarjana), S2 (master), S3 (doktor). sebenarnya jenjang ini tidak wajib, karena lulus SMA/ SMU/ STM/ SMK berarti kita sudah cukup mendapat bekal ilmu untuk bertahan hidup & berkarya di masyarakat. kuliah hanya menambah pengetahuan & keterampilan kita dalam bekerja nanti.
MODEL DALAM PEMBELAJARAN AKTIF
A. Pembelajaran aktif di Perguruan Tinggi
Pembelajaran aktif ( aktive learning) meliputi semua model, strategi, pendekatan atau metode yang digunakan dalam pembelajaran untuk melibatkan ( engaging ) Peserta Didik.
Apa itu pembelajaran aktif ? Bonwell dan ELson (1991) mengungkapkan definisi pembelajaran aktif sebagai berikut:
“Though the term ‘active learning’ has never been precisely defined in educational literature, some general characteristics are commonly associated with the use of strategies promoting active learning in the classroom.”

Students are involved in more than listening.
Less emphasis is placed on transmitting information and more on developing student’s kills.
Students are engaged in activities (e.g., reading, discussing, and writing).
Greater emphasis is placed on student’s exploration of their own attitudes and values.
Lebih lanjut dijelaskan bahwa, Pembelajaran Aktif adalah Pembelajaran yang melibatkan Peerta Didik untuk melakukan sesuatu dan befikir mengenal apa yang dikerjakannya. Dengan Demikian, esensi Pembelajaran Aktif adalah Bagaimana carannya belajar.
Terdapat banyak cara yang digunakan untuk melibatkan peserta didik,termasuk “ experiental learning”, Pembelajaran kooperatif, metode studi-kasus,simulasi,bermain peran,tutor sebaya,kerja lapangan,belajar mandiri, tugas perpustakaan, dan computer-aided instruction ( Keyser, m.w-,2000)
Pembelajaran aktif di Perguruan Tinggi menjadi penting karena 3 hal ( handbook of the center for teaching and learning,2007)
Aktive Learning promotes Independen,critical,and creative learning
Active Learning promotes collaboration
Active Learning student investment, motivation, and performance.
Tampak dengan jelas bahwa, Pembelajaran aktif dapat mengangkat tingkat pembelajaran dari keterampilan berfikir tingkat rendah ( pengamatan, menghafal, dan mengingat informasi, pengetahuan akan gagasan umum-yakni tentang apa,dimana, dan kapan) hingga keterampilan berpikir tingkat yang lebih tinggi ( memecahkan masalah, analisis,sintesis, evaluasi –yakni tentang bagaimana dan mengapa).
B. MODEL PEMBELAJARAN
Istilah model pembelajaran berbeda dengan istilah strategi pembelajaran. Istilah model Pembelajaran memiliki makna yang lebih luas daripada suatu strategi,pendekatan , metode atau prosedur.
Apa sebenarnya model pembelajaran dan strategi pembelajaran itu ?
Model Pembelajaran (Arrends R I ) mengungkapkan bahwa model pembelajaran adalah pola interaksi antara mahasiswa , dosen dan materi pembelajaran yang mencangkup strategi , pendekatan , metode dan teknik pembelajaran.
Strategi pembelajaran adalah siasat atau kiat yang direncanakan oleh guru/dosen terkait dengan segenap persiapan pembelajaran agar tujuan pembelajaran dapat dicapai secara efektif ( Suherman dkk) .
Pendekatan adalah cara yang ditempuh oleh guru dalam pelaksanaan pembelajaran agar ide aktif yang disajikan dapat diadaptasi untuk kemudian dipahami oleh mahasiswa.Terdapat dua jenis pendekatan dalam pembelajaran aktif,yaitu : Pendekatan Metodologis, Pendekatan Material.Pendekatan Metodologis menyangkut cara mahasiswa mengadaptasi ide aktif yang disajikan ke dalam stuktur kognitifnya yang sejalan dengan cara yang ditempuh oleh dosen dalam menyajikan bahan pelajaran tersebut. Sementara itu pendekatan material yaitu menyajikan konsep aktif lain yang telah dimiliki mahasiswa.
Apa itu Metode dan Teknik Pembelajaran ?
Metode adalah cara menyajikan materi yang bersifat umum ( Suherman.dkk.) . sedangkan Teknik Pembelajaran adalah cara unik dan jitu yang dipakai seseorang dalam menetapkan srnuah metode.misalnya: dengan menggunakan metode tanya jawab seorang dosen menggunakan teknik-teknik bertanya tertentu , bergantung dari tujuan bertanya dan jawaban yang diinginkan.
Model Pembelajaran memiliki ciri yang khas yang tidak dipunyai oleh strategi atau metode tertentu , yaitu :
Rasional teoritik yang logis dan kuat yang disusun oleh pengembangnnya.
Sintaks yang berupa tingkah laku , pola atau langkah pembelajaran yang diperlukan agar model tersebut dapat dilaksanakan dengan sukses.
Sistem sosial yang berupa kaidah atau tata aturan yang dirancang dan disepakati untuk dijalankan dalam proses pembelajaran.
Prinsip reaksi yang menata bagaimana interaksi antar semua pihak yang terlibat dalam proses pembelajaran seharusnya berlangsung.
Sitem pendukung berupa perangkat pembelajaran dan perlengkapan lainnya baik untuk dosen maupun mahasiswa dan untuk proses pembelajaran yang akan dilaksanakan
Dampak instruksional berupa tujuan pembelajaran yang akan dicapai baik baik secara langsung maupun berupa dampak pengiring.
Di sini akan diuraikan tiga model pembelajaran, yaitu model pembelajaran langsung, model pembelajaran kooperatif, dan model pembelajaran berbasis masalah .






Model Pembelajaran Langsung
Model pembelajaran langsung atau model pengajaran langsung (direct instruction) bertumpu pada prinsip-prinsip psikologi prilaku dan teori belajar sosial khususnya tentang pemodelan (modeling). Hal ini didasarkan pada kenyataan bahwa perubahan perilaku dalam belajar sebagian besar diperoleh dari permodelan, yaitu perilaku dan pengalaman (keberhasilan dan kegagalan orang lain). Oleh karena itu, pembelajaran langsung merupakan model pengajaran yang bersifat teacher centered.

1. Tujuan Model Pembelajaran Langsung
a) Membantu mahasiswa untuk memperoleh pengetahuan prosedural, yaitu pengetahuan tentang bagaimana melakukan sesuatu. Misalnya bagaimana cara menggunakan alat dalam melakukan suatu eksperimen.
b) Membantu untuk memahami pengetahuan deklaratif, yaitu pengetahuan tentang sesuatu (dapat diungkapkan dengan kata-kata), misalnya nama-nama bagian suatu alat.
2. Sintaks Model Pembelajaran Langsung

Fase Ke- Indikator
Aktivitas Dosen
1 Menyampaikan tujuan dan menerapkan mahasiswa Dosen menjelaskan tujuan pembelajaran, informasi latar belakang pelajaran, pentingnya pelajaran, mempersiapkan mahasiswa untuk belajar.
2 Mendemontrasikan pengetahuan atau keterampilan Dosen mendemontrasikan keterampilan yang benar, atau menyajikan informasi tahap demi tahap.
3 Membimbing pelatihan Dosen merencanakan dan memberi bimbingan pelatihan awal.
4 Mengecek pemahaman dan memberi umpan balik Dosen mengecek apakah mahasiswa telah berhasil melakukan tugas dengan baik, memberi umpan balik.
5 Memeberikan kesempatan untuk pelatihan dan penerapan Dosen mempersiapkan kesempatan melakukan pelatihan lanjutan dengan pelatihan khusus pada penerapan kepada situasi lebih kompleks dan masalah-masalah yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari.

3. Lingkungan belajar model pembelajaran langsung
Lingkungan belajar perlu diatur dengan baik sehingga penerapan metode ceramah, ekspositori, demonstrasi, dan tanya jawab dapat terlaksana dengan baik sehingga tujuan pembelajaran yang sudah direncanakan dapat tercapai.





C. MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF
Pembelajaran kooperatif dilakukan dengan membentuk kelompok kecil yang anggotanya heterogen untuk bekerja sebagai sebuah tim dalam menyelesaikan masalah, tugas, atau mengerjakan sesuatu untuk mencapai tujuan bersama. Struktur tujuan kooperatif menciptakan suatu siutuasi bahwa tujuan pribadi dapat tercapai hanya apabila kelompok itu berhasil. Model pembelajaran ini sejalan dengan salah satu prinsip CTL, yaitu learning community.
1.Tujuan Model Pembelajaran Kooperatif
a. Membantu mahasiswa utnuk mencapai hasil belajar optimal dan mengembangkan keterampilan sosial mahasiswa.
b. Mengajarkan keterampilan bekerjasama dan berkolaborasi
c. Memberdayakan mahasiswa kelompok atas sebagai tutor sebaya bagi kelompok bawah.
2.Sintaks Model Pembelajaran Kooperatif
Fase Ke- Indikator Aktivitas Dosen
1 Menyampaikan tujuan dan memotivasi mahasiswa Dosen menyampaikan tujuan pembelajaran (standar kompetensi) yanng ingin dicapai pada pelajaran tersebut dan memotivasi mahasiswa belajar.
2 Menyajikan informasi Dosen menyajikan informasi kepada mahasiwa dengan jalan demonstrasi atau lewat bahan bacaan.
3 Mengorganisikan mahasiswa ke dalam kelompok-kelompok belajar Dosen menjelaskan kepada mahasiswa bagaimana cara membentuk kelompok belajar dan membantu setiap kelompok agar melakukan perubahan yang efisien.
4 Membimbing kelompok bekerja dan belajar Dosen mebimbing kelompok-kelompok belajar padaa saat mereka mengerjakan tugas dalam hal menggunakan keterampilan kooperatif.
5 Evaluasi Dosen mengevaluasi hasil belajar tentang materi yang telah dipelajari atau masinng-masing kelompok menyajikan hasil kerjanya.
6 Memberikan penghargaan Dosen memberikan cara-cara untik menghargai, baik upaya mmaupin hasil beljara individu dan kelompok.

3 .Lingkungan Belajar Model Pembelajaran Kooperatif
Lingkungan belajar dicirikan oleh proses demokratis dan peranan aktif mahasiswa dalam menentukan apa yang harus dipelajari dan bagaimana cara mempelajarainya.

Lingkungan belajar untuk dapat melaksanakan pembelajaran kooperatif adalah

a. Metode : metode mengajar yang dapat digunakan adalah penemuan, pemecahan masalah, atau pemberian tugas melalui pendekatan kontekstual dan open-ended.
b. Media : Buku mahasiswa, LKS
c. Peralatan/bahan : Sesuai dengan materi
d. Prasarana/sarana : kelas yang dapat digunakan untuk diskusi kelompok.

4. Sitem Manajemen Model pembelajaran Kooperatif
a. Dosen membagi mahasiwa dalam kelompok kecil 4-5 orang/kelompok
b. Dosen menjelaskan prosedur, kerja kelompok
c. Dosen membimbing kelompok jika diperlukan dan memonitorsemua kegiatan mahasiswa
d. Materi pembelajaran seperti buku mahasiswa dan LK harus tersedia di kelas
e. Dosen meberikan kuis pada setiap akhir pokok bahasan secara individual
f. Dosen meberikan pengahargaan pada kelompok yang berhasil.

5. Variasi atau Tipe Pembelajaran Langsung
Dalam pembelajaran kooperatif dikenal adanya beberapa macam tipe, di antaranya Student Team Achievement Division (STAD), Jigsaw, Investigasi kelompok (IK), Pendekatan Struktural (PS). Pada bacaan ini, keempat macam tipe pembelajaran kooperatif tersebut, akan diuraikan secara singkat teknis pelaksanaanya di dalam kelas.
a. Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD
Pembelajaran kooperatif STAD dikembangkan oleh Robert Slavin, dan merupakan tipe pembelajaran kooperatif yang paling sederhana. Sehingga tipe ini dapat digunakan oleh guru yang baru mulai menggunakan model pembelajaran kooperatif. Di Amerika Serikat pembelajaran nkooperatif ini telah umum digunakan mulai dari Pelajaran Matematika hingga Pelajaran Seni dan Bahasa. STAD terdiri dari sintaks kegiatan pengajaran sebagai berikut:
1) Mengajar, Mempresentasikan pelajaran
2) Belajar dalam tim, Mahasiswa bekerja dalam tim mereka dengan dipandu oleh lembar kegiatan mahasiswa untuk menuntaskan materi pelajaran.
3) Tes: Mahasiswa mengerjakan kuis atau tugas individual lain (misalnya tes essai atau kinerja)
4) Penghargaan tim: skor tim dihitung berdasarkan skor peningkatan anggota tim, dan sertifikat, laporan berkala kelas, atau papan pengumuman digunakan untuk member penghargaan kepada tim yang berhasil mencetak skor tertinggi.
b. Pembelajaran kooperatif tipe jigsaw
Pembelajaran tipe jigsaw pada dasarnyasintaks atau langkah-langkah pembelajarannya sesuai dengan tipe STAD. Tipe jigsaw ini dikembangkan oleh Elliot aronson dan diadaptasi oleh slavin. Pada tipe ini materi pembelajaran diberikan kepada mahasiswa dalam bentuk teks. Setiap anggota bertanggung jawab untuk mempelajari bagian-bagian tertentu dari teks tersebut. Sebagai contoh, jika materi yang diajarkan itu adalah “system persamaan linear (SPL) dua variable”, seorang mahasiswa khusus mempelajari pengertian SPL, penyelesaian dengan metode eliminasi dan subtitusi, penyelesaian dengan metode cramer dan seterusnya. Anggota dari kelompok lain yang mendapat tugas topic yang sam berkumpul dan berdiskusi tentang topic tersebut. Kelompok ini disebut dengan kelompok ahli. Dengan demikian terdapat kelompok ahli pengertian SPL , ahli menyelesaikan SPL dengan metode eliminasi dan subtitusi, ahli menyelesaikan SPL dengan metode cramer, dan seterusnya. Selanjutnya anggota tim ahli ini kembali ke kelompok asal dan mengerjakan apa yang telah dipelajarinya dan didiskusikan di didalam kelompok ahlinya untuk diajarkan kepada teman kelompok ahli dapat dilihat pada gambar berikut.

c.PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE INVESTIGASI KELOMPOK
Investigasi kelompok (IK) merupakan model pembelajaran kooperatif yang lebih kompleks dari tipe kooperatif sebelumnya, dan agak sulit diterapkan. Model ini pertama Kali dikembangkan oleh thalen dan diperluas oleh sharan. Tipe ini memerlukan dosen untuk mengerjakan keterampilan komunikasi dan proses kelompok yang baik.
Dalam penerapan IK, mahasiswa memilih topic untuk diselidiki, melakukan penyelidikan yang mendalam atas topic yang dipilih itu. Selanjutnya menyiapkan laporan dan mempresentasikan laporannya kepada seluruh kelas.
Ada enam langkah IK seperti berikut :
1. Pemilihan topic : mahasiswa memilih subtopic khusus dalam suatu masalah umum yang biasanya ditetapkan oleh dosen.
2. Perencanaan kooperatif : mahasiswa dan dosen merencanakan procedure pembelajaran, dan tujuan khusus yang konsisten dengan subtopic yang telah dipilih.
3. Implementasi : mahasiswa menerapkan rencana yang telah mereka tetapkan pada tahap kedua. Dosen secara ketat mengikuti kemajuan tiap kelompok dan menawarkan bantuan jika diperluakn.
4. Analisis dan sintesis : mahasiswa menganalisi dan mengevaluasi informasi yang diperoleh pada tahap ketiga dan merencanakan bagaimana informasi tersebut diringkas dan menyiapkan presentasi di depan kelas.
5. Presentasi hasil final : beberapa tau semua kelompok menyajikan hasil penyelidikannya, denga tujuan agar semua mahasiswa mengetahui topic. Presentasi ini dikoordinasikan oleh dosen.
6. Evaluasi : dalam hal kelompok-kelompok menangani aspek yang berbeda dari topic yang sama, mahasiswa dan dosen mengevaluasi tiap kontribusi kelompok terhadap kerja kelas sebagai suatu keseluruhan. Evaluasi dapat berupa individual aatu kelompok.
d. Pembelajaran kooperatif tipe pendekatan structural (PS)
Tipe PS dikembangkan oleh spencer keagen, dkk. Pendekatan ini member penekanan pada penggunaan struktur tertentu yang dirancang untuk mempengaruhi pola interaksi mahasiswa. Terdapat 2 macam struktur PS, yaitu :
1. Struktur think-pair share (TPS)
Struktur TPS memiliki langkah-langkah yang ditetapkan secara eksplisit untuk memberi mahasiswa waktu lebih banyakuntuk berfikir, menjawab, dan saling membantu satu sama lain. Adpun langkah-langkah yang dimaksud adalah sebagai berikut :
Langkah 1 : thinking (berfikir) : Dosen mengajukan suatu pertanyaan aatu isu yang berhubungan dengan pelajaran, kemudian meminta mahasiswa untuk memikirkan pertanyaan atau isu tersebut secara mandiri untuk beberapa saat.
Langkah 2 : pairing (berpasangan) : dosen meminta siswa berpasanagn dengan mahasiswa lain untuk mendiskusikan apa yang telah dipikirkannya pada tahap berfikir. Interaksi pada tahap ini diharapkan dapat berbagio jawaban jika telah diajukan suatu pertanyaan atau berbagi ide jika persoalan khusus telah diidentifikasi. Biasanya dosen member waktu 4-5 menit untuk berpasangan.
Langkah 3 : sharing (berbagi) : pada langkah akhir, dosen meminta kepada pasangan untuk berbagi dengan seluruh kelas tentang apa yang telah mereka bicarakan. Ini efektif dilakukan dengan cara bergiliran pasangan demi pasangan, sampai sekitar seperempat pasangan telah mendapat kesempatan untuk melapor.
Tabel perbandingan 4 tipe dalam pembelajaran kooperatif
ASPEK STAD JIGSAW IK PS
Tujuan
Kognitif Informasi
Akademik
Sederhana Informasi akademik sderhana
Informasi akademik tingkat tinggi dan keterampilan inkuiri Informasi akademik sederhana
Tujuan
Social Kerja kelompok dan kerjasama Kerja kelompok dan kerjasama Kerjasama dalam kelompok kompleks Keterampilan kelompok dan keterampilan social
Struktur
Tim Kelompok belejar heterogen dengan 4-5 orang anggota
Kelompok belajar heterogen dengan 5-6 orang dan menggunakan pola kelompok “asal” dan kelompok “ahli” Kelompok belajar denag 5-6 orang heterogen Bervariasi
Berdua,bertiga, kelompok dengan 4-6 orang anggota heterogen
Pemilihan
Topic pelajaran Biasanya dosen
Biasanya dosen Biasanya dosen Biasanya dosen
Tugas
utama Mahasiswa dapat menggunakan LKS dan saling Mahasiswa mempelajari materi dalam kelompok “ahli” kemudian membantu anggota Mahasiswa menyelesaikan inkuiri kompleks Mahasiswa mengrjakan tugas-tugas keterampilan social dan

Membantu untuk menuntaskan materi belajarnya Kelompok “asal” mempelajari materi itu Kognitif
Penilaian Tes mingguan, atau kuis setiap akhir pertemuan Bervariasi dapat berupa tes mingguan Menyelesaikan proyek & menulis laporan, menggunakan tes essai Bervariasi
Pengakuan Lembar pengakuan dan publikasi lain Publikasi lain Lembar pengakuan dan publikasi lain Bervariasi

2) Struktur numbere-head-together (NHT)
Struktur NHT biasanya juga disebut berfikir secara berkelompok adalah suatu pendekatan yang dikembangan oleh pancher kagen. NHT digunakan untuk melibatkan lebih banyak maasiswadalam menelaah materi cakapa dalam suatu pelajaran dan mengecek pemahanman mereka terhadap isi pelajaran tersebut. sebagaia gantinya mengajukan pertanyaan kepada seluruh kelas. Langkah-langkah pembelajaran adalah sebagia berikut :
Langkah 1 : penomoran : dosen membagi mahasiswa kedalam kelompok beranggotakan 3-5 orang dan setiap anggota kelompok dibberi nomor 1-5.
Langkah 2 :mengajukan pertanyaan : dosen mengajuakn sebuah pertanyaan kepada mahsiswa. Pertanyaan dapat spesifik dan dalam bentuk kalimat tanya atau bentuk arahan .
Langkah 3 : Berpikir bersama : Mahasiswa menyatukan pendapatnya terhadapjawaban pertanyaan itu dan meyakinkan tiap anggota dalam timnya mengetahui jawabannya.
Langkah 4 : Menjawab : Dosen memanggil Mahasiswa dengan nomor tertentu kemudian mahasiswa yang nomornya sesuai mengacungkan tangannya dan mencoba untuk menjawab pertanyaan untuk selueuh kelas.
6. Karakteristik Model Pembelajaran Kooperatif
a.Unsur-Unsur dasar dalam kelompoknya haruslah beranggapan bahwa mereka “sehidup sepenanggungan”.
b.Setiap Mahasiswa memiliki tanggung jawab terhadap mahasiaw lainnya dalam kelompoknya,disamping tanggung jawab terhadap diri mereka sendiri dalam mempelajari materin yang dihadapi.
c. Mahasiswa haruslah berpandangan bahwa semua anggota di dalam kelompoknnya memiliki tujuan yang sama.
d. Mahasiswa haruslah membagi tugas dan tanggung jawab yang sama diantara anggota kelompok .
e. Mahasiswa akan diberikan evaluasi atau penghargaan yang akan berpengaruh terhadap evaluasi seluruh anggota kelompok.
f. mahasiswa berbagi kepemimpinan dan mereka membutuhkan keterampilan untuk proses belajar bersama selama proses belajarnya.
g. mahasiswa akan diminta mempertanggungjawabkan secara idividual materi yang ditangani didalam kelompoknya.
Berdasarkan uraian diatas, dapat dikemukakan bahwa ciri – ciri atau karakteristik dari pembelajaran kooperatif adalah sebagai berikut
a. Kelompok yang dibentuk dari mahasiswa yang memiliki kemampuan yang tinggi, sedang, rendah
b. Jika memungkinkan, setiap anggota kelompok berasal dari ras, budaya, suku, jenis kelamin yang berbeda.
c. Mahasiswa belajar dalam kelompok secara koperatif untuk menuntaskan materi belajarnya.
d. Penghargaan lebih berorientasi kelompok daripada individual.
7. Sistem Penilaian dan Evaluasi Model Pembelajaran Kooperatif
Model Pembelajaran kooperatif mengubah sistem ganjaran kepada mahasiswa. Akibatnya, Pembelajaran kooperatif membutuhkan pendekatan evaluasi dan penilaian prestasi atau pencapaian dalam pembelajaran yang berbeda. penilaian dalam pembelajaran kooperatif dirancang sebagai penilaian otentik yang tidak hanya menilai dan mengevaluasi prestasi akademik , tetapi menilai kerjasama , keterampilan-keterampilan kooperatif, dan lain-lain. Penilaian ini mutlak membutuhkan rubrik yang lengkap dengan rincian setiap indikator yang memungkinkan terlaksananya penilaian dengan derajat objektifitas seoptimal mungkin.

8.Perbandingan antara Pembelajaran Konvesional dengan Pembelajaran kooperatif
Berikut ini ditampilkan tabel dengan perbandingan antara pembelajaran kooperatif dengan pembelajaran tradisional.
PEMBELAJARAN KOOPERATIF PEMBELAJARAN KONVENSIONAL
 Kepemimpinan Bersama
¥
 Saling ketergantungan yang positif
¥
 Keanggotaan yang Heterogen
¥
 Mempelajari Keterampilan yang kooperatif
¥
 Tanggung jawab terhadap hasil belajar seluruh anggota kelompok
¥
 Menekankan pada tugas dan Hubungan Kooperatif
¥
 Ditunjang oleh Dosen
¥
 Satu hasil kelompok
¥
 Satu Pemimpin
¤ Evaluasi Kelompok ¥
 Tidak ada saling ketergantungan
¤
 Keanggotaan Homogen
¤
 Asumsi adanya keterampilan sosial
¤
 Tanggung jawab terhadap hasil Belajar sendiri
¤
 Hanya menekankan pada tugas
¤
 Diarahkan oleh dosen
¤
 Beberapa hasil individual
¤
 Evaluasi individual
¤


9.Keterampilan dalam Pembelajaran Kooperatif
Beberapa Keterampilan yang seharusnya dibina untuk atau dimiliki oleh siswa dalam mengikuti kegiatan pembelajaran kooperatif antara lain :
Untuk tingkat awal :
• Menggunakan Kesepakatan
• Menghargai kontribusi
• Menggunakan suara pelan
• Mengambil giliran dan berbagai tugas
• Berada dalam kelompok
• Berada dalam tugas
• Mendorong partisipasi
• Mengundang orang lain berbicara
• Menyelesaikan tugas tepat waktu
• Menyebutkan nama dan memandang pembicaraan
• Mengatasi gangguan
• Menolong tanpa memberi jawaban
• Menghormati perbedaan individu
Untuk tingkat menengah :
• Menunjukkan penghargaan dan simpati.
• Menggunakan pesan “saya”.
• Mengungkapkan tidak setuju dengan cara yang dapat diterima.
• Mendengarkan dengan aktif.
• Bertanya.
• Membuat ringkasan.
• Menafsirkan.
• Mengatur dan mengorganisir.
• Memeriksa ketepatan.
• Menerima tanggung jawab.
• Menggunakan kesabaran.
• Tetap tenang.
Untuk tingkat mahir :
• Mengelaborasi.
• Memeriksa secara cermat.
• Menanyakan kebenaran.
• Menganjurkan posisi.
• Menetapkan tujuan.
• Berkompromi.
• Menghadapi masalah-masalah khusus
D. Model Pembelajaran Berbasis Masalah
Model pembelajaran berbasis masalah dapat menayajikan masalah autentik dan bermakna sehingga mahasiswa dapat melakukan penyelidikan dan menemukan sendiri. Peranan dosen dalam model ini adalah mengajukan masalah, memfasilitasi penyelidikan dan interaksi mahasiswa. Model pembelajaran ini berlandaskan psikologi kognitif dan pandangan konstruktif mengenai belajar. Model ini juga sesuai prinsip-prinsip CTL, yakni inquiri, konstruktivisme dan menekankan pada berfikir tingkat lebih tinggi.
1. Tujuan Model Pembelajaran Berbasis Masalah
a. Membantu mahasiswa untuk mengembangkan kemampuan berpikir, memcahkan masalah dan keterampilan intelektual.
b. Melibatkan mahasiswa secara aktif dalam proses pembelajaran melalui pengalaman nyata atau simulasi sehingga ia dapat mandiri.
2. Sintaksis Model Pembelajaran Berbasis Masalah
Fase Ke Indikator
Aktivitas Dosen
1 Orientasi mahasiswa kepada masalah Dosen menjelaskan tujuan pembelajaran, menjelaskan logistic yang dibutuhkan, memotivasi amahasiswa terlibat pada aktivitas pemecahan masalah yang diplihnya.
2 Mengorganisasikan mahasiswa untuk belajar Dosen membantu mahasiswa mendefinisikan dan mengorganisasikan tugas belajar yang berhubungan dengan masalah tersebut.
3 Membimbing penyelidikan individual maupun kelompok Dosen mendorong mahasiswa untuk mengumpulkan informasi yang sesuai, malaksanakan eksperimen, untuk mendapatkan penjelasan dan pemecahan masalah.
4 Mengembangkan dan menyajikan hasil karya Dosen membantu mahasiswa dalam merencanakan menyiapkan karya yang sesuai seperti laporan, video, model dan membantu mereka untuk berbagi tugas dengan temannya.
5 Menganalisis dan mengevaluasi proses pemecahan masalah Dosen mebantu mahasiswa untuk melakukan refleksi atau evaluasi terhadap penyelidikan mereka dan proses-proses yang mereka gunakan.

3. Lingkungan Belajara Model Pembelajaran Berbasis Masalah
a. Lingkungan belajar dicirikan oleh proses demokrasi, keterbukaan, dan peranan mahasiswa yang aktif.
b. Lingkungan berorientasi pada pengajuan dan pemecahan masalah, baik dari dosen terlebih mahasiswa. Dengan lingkungan sebagai :
1) Metode : Disesuaikan pokok bahasan
2) Media : Informasi tertulis, media, benda manipulatif, pendekatan, teori belajar atau pemecahan masalahitu sendiri.
3) Peralatan/bahan : Disesuaikan dengan mata pelajaran dan pokok bahasan.
4) Sarana/prasarana : Disesuaikan dengan mata pelajaran dan pokok bahasan.
4. Sistem Manajeman Model Pembelajaran berbasis Masalah
a. Dosen menagarahkan mahasiswa untuk mengajukan masalah yang mantang (sesuai dengan mata pelajaran masing-masing).
b. Mahasiswa mengajukan pertanyaan atau soal terhadap masalah yang telah dipilih oleh dosen dan mahasiswa untuk dipecahkan.
c. Mahasiswa dan dosen menelaah pertanyaan atau soal yang diajukan oleh mahasiswa dalam hal jenis, tingkat keterselesaian dan kandungan informasi pertanyaan tersebut.
d. Keseluruhan proses diarahkan untuk membantu mahasiswa agar dapat mandiri dan percaya diri dalam malakukan kegiatan pemecahan masalah.
e. Metode mengajar yang dapat digunakan adalah penemuan, inquiri, penagjuan dan pemecahan masalah, atau pemberian tugas melalui pendekatan kontekstual dan open ended.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar